auriNgoNpaiSte

Nott SunShiNe. Nott SoNNeNScheiN. Now auriNgoNpaiSte.

Explore the Ubin :D

Posted by Madame Qikas on October 8, 2007

Uwaaaaa~ Saya tahu saya utang cerita liburan saya ke KL… Tapitapi, saya terlalu males nulisnya, lanteran panjang T-T *nggak mau nulis cerita setengah2 tanpa detail cukup*. Untuk itu, cerita ke KL saya suspend sampai waktu yang tak terhingga! Sebagai gantinya, sila nikmati acara weekend sayah di Pulau Ubin, sebuah pulau kecil yang masih kampung banget di penghujung Singapura.

Dan ini diah peserta jalan-jalan kali inih:

pic01_resize.JPG
Sayah, yang punyah blogh

Dan…
pic02_resize.JPG
Si BB aka Bule Botak aka Lauri >D

Kenafa kok saya bisah jalanjalan ke Pulau Ubin di weekend ini? Fufufufu, itu ada ceritanya :mrgreen:

Btw, sila klik thumbnails buat picturnya, semuanya punya resolusi sekitar 800×600 pixels 😀

Alkisah dua hari setelah kepulangan saya dari KL, si BB maen ke kamar saya, njenguk saya yang lagi tepar lantaran stamina saya yang drop. Tiga hari tak bisa bangun dari temfat tidur, saudara-saudara. Ntah kena angin apa, si BB menatap dalam-dalam ke mata saya, dan bilang: “We should do something”

O.o

‘Excuse me?’ tanya saya seolah nggak percaya.

Si BB nyengir kuda, terus dia bilang ‘Well… I don’t mean that. What I mean is, we should go somewhere together this weekend’

Oooohhh… ternyata itu maxudnya pemirsa… Saya jadi kecewa :mrgreen: lega. Si BB ternyata rada bete saya tinggal fergi ke KL sama BL. Langsung saya ambil sekotak brosur tentang Singafur yang saya kumfulin dari Visitor Information Centre di Changi ketaoan banget ke singafur tujuannya buat jalanjalan :mrgreen: Setelah diskusi bentar, disetujui weekend ini kita berdua bakal pergi ke Pulau Ubin.

Agak susah buat nyari akomodasi di Pulau Ubin, di setiap brosur yang saya pegang, nggak ada yang nyebutin backpacker hotel yang bisa disinggahi. Setelah ngublekngublek internet selama satu jam, satu-satunya akomodasi yang bisa ditemukan di Pulau Ubin ialah Marina Country Club Resort: Kampong Ubin. Cheapest room rate was like fuckin’ 108 bucks! Sementara di weekend, harganya naek jadi 114 bucks… Duehhhh…

Denger-denger kabar sih, ada semacam dormitory gitu di Pulau Ubin, tapi nggak ada info yang bisa saya dapet dari internet. Lagian, males banget buat tinggal di dormitory. Mana privasinya? Heuehehehe 😈 Mau kemping, nggak kenal satu fun orang yang funya tenda. Pokoknya, akomodasi di Pulau Ubin nanti bakalan betul-betul mengandalkan nasib.

Anyway, cara menuju ke Pulau Ubin ialah dengan naek MRT jalur hijau ke Tanah Merah Interchange, kemudian dari sana, nyebrang jalan ke arah kanan dan naek Bus nomor 2 ke Changi Village Road, berhenti di bus station nya. Dari sana, kita bisa naik Bumbleboat ke Pulau Ubin.

pic03_resize.JPG
Notice board sekaligus pembuka acara jalanjalan ke Pulau Ubin

Masa beroperasi Bumbleboat itu dari jem 8 fagi samfe jem 11 malem. Saat saya berangkat ke Pulau Ubin, itu sudah cukup sore, hamfirhamfir menjelang jem 6. Bumbleboat baru bakal berangkat kalau ada 12 penumpang, dan kita harus bayar 2 SGD. Sewaktu saya nunggu keberangkatan selanjutnya, cuma ada 4 orang (termasuk saya). Karena kayaknya nggak bakal ada lagi orang yang menuju ke Pulau Ubin, disetujui per orang bakal bayar 6 SGD, supaya si Bumbleboat bisa cefet cabut.

Sewaktu Bumbleboat itu berangkat, matahari sudah mulai tenggelam. Hueee~ Sunset di laut nih, so sweet~ :mrgreen: Ini ada oleh-oleh foto sunset:

pic04_resize.JPG
Ain’t that so romantic?? :mrgreen: *ditimpyuk*

Di bumbleboat, dua penumfang laennya yang heran liat saya sibuk foto-foto, tanya-tanya tujuan saya kemana, mau ngapain di Pulau Ubin. Wuih O.o Stalker! Huehehehe… Nggak lah, mereka ternyata berbaik hati ngasih info tentang akomodasi di Pulau Ubin. Ya itu tadi, mereka kasih tahu info yang sama soal MCC Kampong Ubin, dan dormitory. Salah satu solusi yang faling tepat ialah: tanya sufir taxi. Dohh…

10 menit kemudian, kita samfai di Pulau Ubin:

pic05_resize.JPG
Itu welcome gate di Pulau Ubin

Begitu samfai di Pulau Ubin, ternyata sudah hamfir jam 7 malem. Semua tempat, termasuk restoran, tutup semua. Siaul… betul-betul kamfung dah… Belom jam 10 kok udah tutup sih!? *misuh* Yang parah, penduduk pulau ubin Englishnya rada kagok, aaarrrgghhhh *tembak Ubiners pake ketapel* mau tanya-tanya info soal temfat tinggal, toko udah pada tutup, rental sepeda juga udah tutup, orang udah pada masuk ke rumah masing-masing. To make it worse, Visitor’s Information yang mestinya stay tune 24 jam malah sudah tutup semenjak jem 5 sore!!!

Aihh… akhirnya, berbekal map yang kita colong dari Visitor’s Information, saya dan BB memutuskan buat jalan ke tempat menginap terdekat. Afa itu? MCC Kampong Ubin, tempat yang bakal menguras uang lebih dari 100 SGD dalam semalam, yayayaya. Can’t help it, nggak tau lagi dimana mau tinggal lor.

Jarak dari pusat Pulau Ubin ke MCC sekitar 2 km (kata si BB), dan itu sudah menjelang malem. Kita ogah naek mini bus (yang disebut taxi sama Ubiners) karena mereka bakal minta duit sekitar 30 SGD buat ke MCC (harga belum ditawar). OGAH!

Akhirnya, saya dan BB jalan ke MCC sodara-sodara, melewati hutan di malam hari, dengan backpack yang berat banget di punggung. (Okeh, mungkin cuma tas saya yang berat. Can’t help it, Nikon D50 saya dan lensa-lensanya nggak boleh ditinggal 😡 )

Saya nggak tau berapa lama waktu jalan kaki dari Ubin Centre ke MCC. Mungkin sekitar satu jam. Di tengah perjalanan, ada pondokan yang namanya Merbah, di situ saya dan BB sempet istirahat bentar, kecafean. I jokingly said that we should stay there, yang dengan bodohnya ditanggapi si BB secara serius. Dia malah udah pake Insect Repellant dan ngeluarin selimut mini. Dasar mantan anak wamil! Bayangkan, tidur di tengah hutan?? O.o No fuckin’ way. Okeh, mungkin nggak masalah, tapi nggak buat hari itu. Sudah sangat cafai sekali, saudara-saudara…

Pokoknya, begitu sampai di MCC, saya dan BB langsung booking kamar, nggak peduli lagi fasilitas yang disediain ni MCC apa ajah. Yang penting ada tempat buat mandi, tidur, istirahat dengan damai. 108 SGD dikuras dari kantong kami. Hiks…

Eh, eh, ternyata kamarnya okeh juga lor 😀 Queen size bed, attached bathroom (shower), TV 14 inch, fridge, AirCon, breakfast, dan akses ke beberapa fasilitas resort semacama Kanoing, swimming pool, dan Jacuzzi. Ya sodara-sodara… Jacuzzi :mrgreen:

pic06_resize.JPG
Itu foto lovenest kamar yang kita sewa. Maaf berantakan, maklum :mrgreen:

Sehabis bersih-bersih badan di bawah shower (Totally felt like heaven yes. Mandi emang paling enak waktu badan lagi capek-capeknya). Saya dan BB menghabiskan waktu dulu di kamar. Ngapain? Istirahat :mrgreen: Habis selesai urusan danlainlain, kita menuju ke Jacuzzi yang letaknya di tepi sungai, dan jalan dikit dari sana, ada pantai kecil. Awesomeness! Saya sempat kebingungan juga mau pake apa sebelum nyebur ke Jacuzzi, lantaran lupa bawa swimsuit. Sigh… Akhirnya, difutuskan saya pake undies ajah. Udah malem juga, nggak ada yang liat :p

pic07_resize.JPG
Itu foto Jacuzzina… Maap, poto diambil di siang hari, lupa bawa kamera kemarennya :mrgreen:

Ahhh…. Jacuzzi di malam hari, with my sweetie, lengkap dengan suara debur ombak… What else did I need? See, I’m a simple person, things like these could make me happy :mrgreen: *ditimfuk*

Kira-kira satu jam lebih kita habiskan di Jacuzzi, sehabis dari sana, cabut ke kamar. Tidur. Bukan, bukan tidur yang itu, tapi tidur yang ini. Tidur pokoknya, tidur.

Besok paginya, alarm di hape mbangunin saya dan BB jem 7.30 pagi. Masih ngantuk si, tapi kita harus tetep bangun, lantaran ada breakfast coupon yang cuma berlaku sampe jem 10 pagi. Sebelom cabut kesana, saya suruh si BB cek lebih dulu, restorannya udah buka ato belom. Maklum, saya males jalan sia-sia.

Ternyata, breakfast baru ada jem 8.30 pagi. Sigh… akhirnya, saya dan BB kembali tidur lagi. Ngantuk, yayaya, ngantuk. Jem 8.30 pagi, alarm hape aktif lagi. Kali ini serius, makan. Saya udah kelaperan semenjak semalem.

pic08_resize.JPG
ini foto restorannya, yayaya

Restoran ini letaknya di atas danau kecil yang menuju ke hutan bakau. Pemandangannya lumayan, di satu sudut ada Rock Climbing tower:

pic09_resize.JPG

Atau bisa juga kanoeing di danau ini:

pic10_resize.JPG

Tapi saran saya sih, jangan berani-berani buat naek kano di sini. Jangan. Sekali lagi saya bilang jangan. Ada alasannya:

pic11_resize.JPG

See? Ada ikan mengerikan yang ukurannya gede banget.

Gede banget. Lampu sorot aja kalah.

pic12_resize.JPG

Bayangkan kalo kanonya terbalik dan ikan gede itu berenang ke arah saya, kemudian dengan buasnya memangsa saya. Ikan itu karnivora, sodara-sodara. Dan dia bukan satu-satunya di danau itu, masih ada satu ikan lagi yang ukurannya jauh lebih gede. Hiks. Gak lucu kan kalo matinya gara-gara dimakan ikan?

Okeh, okeh.. . mungkin saya yang emang terlalu parno -.-

Anyway, sarapan di restorannya nggak enak. Banget. Arrghhh… Ngga usah disebutin. Tapi lumayan lah, cuma sekedar buat ganjel perut sampe saya dan BB balik ke Ubin Centre.

Di sisi laen danau juga ada tempat buat kanoing.

pic13_resize.JPG

Tapi lagi-lagi, nggak saya sarankan buat kanoing di sana, habisnya aernya betul-betul ijo. Khas utan. Gimana kalo kanonya kebalik, terus ada buaya yang memangsa saya dengan ganasnya? Eh, tunggu dulu, ada buaya nggak ya di hutan bakau?

Anyway, pemandangan di sini juga cukuph menarik 😀

Di deket situ, ada Wishing Well. Lucu juga, ini pengalaman pertama saya liat wishing well, meskipun kayaknya wishing well yang ini nggak berkah banget. Soalnya kurang mistis, dan ketauan banget kalo ini wishing well modern :p Ada aer mancurnya dan dalemnya cuma sedengkul :mrgreen:

pic14_resize.JPG

Habis dari sana, kita balik lagi ke kamar dong. Ngapain? Tidur. Bukan, bukan tidur yang ini, tapi tidur yang itu. Pokoknya tidur, tidur.

Oiya, ampir lupa, ini foto lovenest kamar yang kita sewa dari luar :mrgreen:

pic15_resize.JPG

Jem set 11 siang, saya dan BB check out dari kamar dengan terpaksa. Soalnya kalo nggak buru-buru check out, bakal kena charge lagi, dan kali ini bakal jadi 114 SGD, bukan 108 SGD.

Lagi-lagi perjalanan dari MCC ke Ubin Centre dilakukan dengan jalan kaki, demi menghemat uang dan buat menikmati pemandangan. Lagian, nggak ada salahnya jalan-jalan sambil gandengan tangan ngelewatin utan :mrgreen:

See? Buktinya saya dapet foto yang lumayan, beberapa diantaranya ya ini:

pic16_resize.JPG
pic17_resize.JPG

Sayang sekali, daerah danau itu dipagerin. State land katanya, no trespassing ato denda 1000 SGD. Ogah. Jangan bilang ‘kan nggak ada yang liat’. Apa salahnya patuh sama peraturan sekali-sekali?

Perjalanan balik ke Ubin Centre nggak separah semalem, mungkin karena perut udah ada isi. Mungkin karena hari lagi terang, cerah. Mungkin karena anginnya enak. Tapi walaupun begitu, saya tetep aja tepar di toilet umum terdekat.

pic18_resize.JPG
Arrggghhhh… tepar, sumpah, tepar…

Saya kira perjalanan bakal lebih jauh lagi dan menghabiskan waktu selama kemaren malem. Ternyata, nggak 15 menit jalan kaki dari toilet itu, kita udah nyampe di Ubin Centre. Tujuan pertama: Makan :mrgreen:

Restoran yang kita datengin letaknya di tepi pantai. Pemandangannya bagus dan anginnya juga enak 😀

pic19_resize.JPG
pic20_resize.JPG

Dan ini dekor restorannya:

pic21_resize.JPG

Kita pesen 3 jenis makanan. Dua seafood, dan satu makanan yang dimasak dari daging binatang darat :mrgreen:

pic22_resize.JPG

Makanan yang kita pesen ialah Bamboo Fish (S), Butter Prawn (S), dan Deer Black Pepper (S). Each portion costed 15 SGD, buat upgrade ke medium portion, tinggal tambah 5 SGD. Mahal, iya. But the foods were okay lah. Meskipun menurut saya udangnya kurang salty.

Sehabis makan dan ngobrol-ngobrol bentar sama BB (sambil mata saya jelalatan liatin turis bule yang ganteng2 :mrgreen: ) saya dan BB menuju rental sepeda terdekat. Kita memutuskan buat menyewa sepeda tandem, karena sama-sama nggak pernah naek tandem dan kalo naek tandem, yang kerja keras ya si BB :mrgreen: . Sewa sepeda tandem yang baru harganya sekitar 8 SGD untuk sehari penuh. Kalau mau sewa sepeda individual, harganya sekitar 2 SGD sampe 4 SGD untuk sehari penuh. Harga segitu biasanya berlaku buat sepeda lama.

pic23_resize.JPG
The tandem :mrgreen:

Semua jalan di Pulau Ubin sudah diaspal dan kondisinya prima, sodara-sodara, kecuali buat earth trail. Tapi itupun kondisi jalannya juga bagus banget. Nggak becek dan nggak berlumpur.

pic24_resize.JPG

Ini earth trail menuju Check Java, salah satu tourism spot di Pulau Ubin. Check Java cuma bisa dikunjungi saat air laut cukup surut. Check Java itu sendiri suatu ekosistem hutan bakau, lengkap dengan pantai tepi laut. Selama perjalanan ke Check Java, banyak banget yang bisa diliatin, termasuk ambil foto-foto 😀

pic25_resize.JPG

Dan nggak lama setelah itu, kita nyampe ke Check Java.

pic26_resize.JPG

Di tempat papan penunjuk jalan itu, ada shelter hut, dan ada yang jualan minum. Saya saranini buat beli air mineral 1 liter dan minuman isotonik. Demi keselamatan dan terhindar dari dehidrasi 😀

Masuk ke Check Java gratis kok. Tapi sayangnya, air laut hari itu termasuk tinggi. 1,62 meter. Saya jadi nggak bisa liat-liat ekosistem pantainya yang katanya dipenuhi dengan binatang-binatang dan koral langka. Sigh… tapi nggak apa deh, jalan-jalan di tepi pantai dan hutan bakaunya juga seru kok 😀

Di Check Java, ada watching tower yang tinggi banget O.o Mungkin sekitar 20 meter. Apa? Nggak tinggi-tinggi amat? Well… saya rada vertigo, jadi saya nggak suka ketinggian. Turun tangga aja susah… T-T

pic27_resize.JPG

Cyma si BB yang naek ke watching tower, dan ini ada oleh-oleh foto dari atas tower:

pic29_resize.JPG

Dan ada foto saya dari atas:

pic30_resize.JPG

See?? O.o Saya sekecil itu!! It WAS that TALL!! O.o

Sementara si BB enak2an di atas angin, saya mingkem di bawah, ngambilin foto ulat :mrgreen:

pic28_resize.JPG

Dari Watching Tower, kita menuju ke Hutan Bakau, liatin daerah sana. Sempet saya digodain sama beberapa gerombolan bule di sana tanpa sepengetahuan BB. Rada seram. Jangan sekali-sekali berlibur sendirian ke Pulau Ubin. Apalagi kalau anda cewek asia yang imut, manis, cantik, lucu dan nggemesin kayak saya.

Oiya, ini ada foto buah palem Nipah.

pic31_resize.JPG

Daun palem nipah biasanya dipake jadi atep buat rumah-rumah di Pulau Ubin. Sedangkan buahnya sendiri biasanya diolah jadi bir.

pic32_resize.JPG

Kalau kita ngikutin jalan ini, kita bakal nyampe di hutan bakau yang letaknya betul-betul di tepi pantai. It’s a must see!! A must see! Saya akhirnya bisa melihat dengan mata kepala sendiri akar pohon bakau yang sering ditunjukin di buku Biologi 😀

pic33_resize.JPG

Keluar dari hutan bakau, kita bakal nyampe di pantai! Wuihhh~ It was so beautiful!! The sea~ The sky~ The breeze~ My sweetie~ My camera~ and me, tentunya :mrgreen:

pic35_resize.JPG

Deburan ombak di karang, suara burung camar. Wuih, saya jadi puitis tiba-tiba. It’s so beautiful 😀 Nggak ada salahnya dong saya ngambil foto bareng ma BB?

pic34_resize.JPG

Huehehehheheheheh 😆

pic36_resize.JPG

Kalau air laut lagi surut-surutnya, dari atas jembatan itu kita bisa ngeliat ekosistem tepi pantai Pulau Ubin. Sayang banget airnya termasuk tinggi. I could barely see a thing… sigh…

Keluar dari daerah pantai, ada satu pondok kecil yang namanya Check Java Visitor Centre. Desain bangunan ini betul-betul beda dengan bangunan laen di seluruh Pulau Ubin. Katanya sih, Visitor Centre ini bangunan pertama yang didiriin di Pulau Ubin. Hmmm… Mungkin dibangun pas jaman kolonial Inggris dulu ya? Bangunannya terasa western banget soalnya.

pic37_resize.JPG

Sekarang bangunan itu udah dialihfungsikan jadi semacam museum kecil dan tempat rehabilitasi buat ekosistem sekitar Check Java yang sakit atau rusak.

Phew….

That’s the end of exploring Check Java. Udah cape banget… Jem 5 sore lewat dikit, kita udha ngembaliin sepeda dan antri bumbleboat buat kembali ke Singafur. Being there was fun, but I would never suit the wild :mrgreen:

Terbukti dengan saya yang langsung ngajakin BB makan sushi di mall terdekat begitu kita nyamfe di Singafur lagi 😆

Wuih, ternyata saya bisa juga nulis postingan yang berguna ya?? O.o I hope this will help :mrgreen:

All pictures were taken wif my beloved Nikon D50. Tapi bukan itu yang bikin pics nya keren, sodara-sodara, itu karena bakat saya sebagai fotografer taraf National Geographic :mrgreen: *ditimpuk pake nanas*

Advertisements

25 Responses to “Explore the Ubin :D”

  1. Vertamax!!! :mrgreen:

  2. 'K, said

    siyal vertamaxnya dibajak sendiri

    Iya dunk >D
    Bosen liat orang vertamax duluan di blog saya :p

  3. 'K, said

    kereenn abisss
    jd pgn :drooling:

    Huehehehheheeheheh >D
    Kan sirik kan?? Honeymoon skalian ambil foto2~ Mwahahahahaha 😆

  4. 'K, said

    btw yg tentang cuma 2 itu koq ga dbahas 👿

    Jangan dikatakan!! O.o
    Itu rahasia umum :p

  5. hoek said

    wew…*ngiri*
    ah, tapi pmandangannya geto doank, di Jawa juga banyak!!!
    *lagi sirik*
    ah ya…natt? lama tidak berjumfa….

    Halah :p
    Di Jawa bule yang masi muda dikit :p
    Emang dasar situ ajah sirik :p
    Mwehehehehe

  6. hoek said

    hemm…kekna da yang kurang deh

    *udah males buat mikir bad omen*

  7. hoek said

    tafi saia lage males hettrix…ngga hettrix ah..

    Lah, terus ini afa?? O.o

  8. antobilang said

    ceritanya panjang amat
    bacanya abis lebaran aja ya?

    Janji yah? Yayayaya??

  9. almascatie said

    ngilerrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr
    waaaaaaarrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrhgghhhghghhghghghhg
    sama seperti anto
    mo baca setelah balik dari mudik
    😆

    Yakinn??
    *merasa sia2 udah nulis laporan soal liburan*
    Sigh…
    Laen kali ngga usah nulis laporan jalanjalan lagi ah…
    *ngambek*

  10. mardun said

    Gak berminat ngajak saya ke sana? dibayarin yah 😛

    Boleh, boleh, sini saya bayarin. Serius ini!
    Saya bayarin makan plus biaya sewa sepeda plus biaya tiket (return) Spore-Ubin buat satu hari. Swer!
    Tapi biaya hidup dan biaya tiket ke Singapur ya tanggung sendiri :p
    Biaya hidup saya sebagai mahasiswa nggak mencukufi buat menanggung anda :X

  11. Paijo said

    Koq perasaan ada yang kurang yah…?

    Kurang fanjangkah fost nya?? O.o

  12. Paijo said

    Apaaa ya,……?
    Apa mungkin,…..

    Kurang foto??

  13. Paijo said

    Hettrix mungkin?

    Dohh… lagi-lagi ini…

  14. celotehsaya said

    maoe doenks BBnjah…

    oedah boeat ik adja…jij ambil adja itoe BL….

    betewe, djadi ML…???sama BB moengkin…???

    Djangan ambil BB sayah…
    Hikshiks, he’s my temporary boyfriend ampe desember ini 😦
    Sama BB? Huehehhehehe…
    Keseringan >D
    *ditimpuk*

  15. caplang™ said

    tadinya mo komplen kok panjang bgt n males bacanya
    tapi liat udah banyak komen seperti itu, ya dibaca deh 😆

    Well… I don’t mean that. Err, I do mean that, but not now.

    *nunggu episode Now*

    Hmmm… Maunya sih saya masukin… tapitapi…
    Itu kan ratingnya M18 yagh?
    Hmmm…
    *mikir*
    Btw, makasi udah dibaca yagh >D
    *peluk caplang*

  16. caplang™ said

    nott, sering ke SG yak?
    titip box Givi dong…

    Bukan sering lagi…
    Tapi saya emang tinggal disitu 😆
    Givi apa? O.o Golden Village?
    Hueheheheheh~

  17. celotehsaya said

    BB ilang ntar gantian ama BL…??? 😕

    jij tjoerang…bagi ke ik satoe napa…???

    ik pan djoega dojan ama daging import….

    O.o
    *ga nyangka ternyata celo suka sama yang botak2*
    Ferasaan si BL lebih manis dari BB deh…
    Tapi emang sih si BB lebih ganteng, bodinya juga lebih aduhai :mrgreen:
    Gak bisa diganti sama BL…
    Pas BB pulang ke Finland, si BL juga pulang ke German T-T
    waktu pertukaran pelajar mereka cuma satu semester disini 😦
    Hikshiks, padahal saya sudah cocok banget itu sama si BB…
    Pengertian banget, kalo jeles juga masih logis :mrgreen:
    *lah, ko jadi curhat gini ya?*

    Anyway, mau bule?? Sering2 clubbing di Singapur, tapi saya nggak nyaranin itu :p
    Termasuk susah buat dapet gandengan bule disini, kalo pengen dapet status yang serius, apalagi buat tingkat university ke bawah… Lantaran biasanya bule suka hook up sama bule juga, nggak suka hubungan antar ras kali?? :mrgreen:
    Tapi kalo cari bule buat ONS sih mudah, ya itu tadi… clubbing 😛

  18. rozenesia said

    Capek ngeliat satu per satu skrinsyut @__@

    😦
    *ngerasa bersalah udah nulis report panjangpanjang*
    Hiks…
    Apa laen kali nggak usah saya masukin foto ya?
    Atau nggak usah nulis report sekalian? 😕
    *nangis di pojokan*

  19. Alex said

    Postingannya benar-benar bikin mataku pegel…
    Tapi senang…
    Ternyata si nona rambut jagung Natt. masih bisa nulis report sebagus itu. 😉

    Err…. ndak pulkam? 😛

    Daripada ngeblog soal bule mulu?
    Eh, tafi ini masih ada bulenya juga ya?? :mrgreen:
    Niatnya sih bikin post tiap kali jalan-jalan, secara detail, jadi biar sekalian alih fungsi jadi journal perjalanan gitu :p
    Tapi kok kayaknya banyak yang protes kalo kepanjangan ya??
    Hmmm… solusi?

    Nggak pulang kampung 😦
    Libur disini cuma satu hari buat lebaran, dan lebaran jatoh di hari sabtu, which means: nggak ada libur sama sekali 😦
    Hiks…
    Lebaran sendirian deh…
    *nangis lagi di pojokan*

  20. celotehsaya said

    O.o
    *ga nyangka ternyata celo suka sama yang botak2*
    Ferasaan si BL lebih manis dari BB deh…
    Tapi emang sih si BB lebih ganteng, bodinya juga lebih aduhai :mrgreen:
    Gak bisa diganti sama BL…
    Pas BB pulang ke Finland, si BL juga pulang ke German T-T
    waktu pertukaran pelajar mereka cuma satu semester disini 😦
    Hikshiks, padahal saya sudah cocok banget itu sama si BB…
    Pengertian banget, kalo jeles juga masih logis :mrgreen:
    *lah, ko jadi curhat gini ya?*

    Anyway, mau bule?? Sering2 clubbing di Singapur, tapi saya nggak nyaranin itu :p
    Termasuk susah buat dapet gandengan bule disini, kalo pengen dapet status yang serius, apalagi buat tingkat university ke bawah… Lantaran biasanya bule suka hook up sama bule juga, nggak suka hubungan antar ras kali?? :mrgreen:
    Tapi kalo cari bule buat ONS sih mudah, ya itu tadi… clubbing 😛

    lalu

    Daripada ngeblog soal bule mulu?
    Eh, tafi ini masih ada bulenya juga ya?? :mrgreen:
    Niatnya sih bikin post tiap kali jalan-jalan, secara detail, jadi biar sekalian alih fungsi jadi journal perjalanan gitu :p
    Tapi kok kayaknya banyak yang protes kalo kepanjangan ya??
    Hmmm… solusi?

    Nggak pulang kampung 😦
    Libur disini cuma satu hari buat lebaran, dan lebaran jatoh di hari sabtu, which means: nggak ada libur sama sekali 😦
    Hiks…
    Lebaran sendirian deh…
    *nangis lagi di pojokan*

    o___0a …kok natt djadi rada tjerewet ginni…???

    lagi sensi ja? 😕

    betewe…akhirnja bisa batja ampe habis…itoe beneran ikannja karnpora…??? 😕 kok kliatannja g poenja taring gitoe ja…??? 😕

    betewe lagi…asal daging import mah…maoe botak ataoepoen apa djoega harga pasarannja oedah bagoes…ndak kae’ daging lokal… 😛

    Huehehehe, bukannya jadi cerewet lantaran sensi, tapi pada dasarnya saya emang cerewet 😛
    Dan kebetulan komen2 kali ini emang layak dijawab panjang semoa, lantaran komennya menggelitik *ngakak2 dikelitikin*
    Habisnya… jarang2 sih dapet komen yang bisa dikomentarin panjang :p
    *jarang dapet komen yang memuaskan selaen samfah dan hetrik2 :(*

    Ikannya beneran karnivora, tapi bukan yang semacem hiu gitu. Itu tipe ikan yang filosofi makannya ‘telen buletbulet’

    Bener, bener, impor emang lebih baek :mrgreen:
    *cinta produk luar negeri >D*

  21. si BB menatap dalam-dalam ke mata saya, dan bilang: “We should do something”

    O.o

    Terang ajah sayah kaget lor. Itu di kamar saya cuma ada kita berdua, pintu ketutup, dan dia ngucapin itu kalimat dengan suara mendesah.

    *jantung berdegup dengan kencang, nunggu kelanjutan-nya*
    *manggil tukang cetak, buat nyetakin postingan ini*
    *akhir-nya kaburrrrr*

    *jatoin brankas dari atas ke arah extrem ala Looney Toons*
    Dilarang mencetak tanfa izin 😈

  22. Paijo said

    *jarang dapet komen yang memuaskan selaen samfah dan hetrik2 :(*

    maapkan sayah ToT

    Ah, ada juga yang nyadar 😆
    Ngga papa, ngga papa >D
    Nyamfah boleh kok, selama komen yang laen ada hubungannya sama fos 🙂
    *udah biasa dijadiin blog samfah :mrgreen:*

  23. celotehsaya said

    wah sekarang oedah pertengahan oktober ja…???

    oedah beli tissoe…???

    persiapan boeat ntar…

    *kaboer djaoeh*dikedjer*

    Hiks… hiks….
    aku cuma punya waktu sama dia sampe 20 Desember ntar….
    Sedihh…
    Apalagi kemaren, kita sempet bicara serius soal ini 😦
    Aku sedihhhhhh T-T
    *pake baju celo buat lap ingus*

  24. Bangaiptop said

    Saya dan istri mbaca postingan ini dan lalu terkagum-kagum dengan foto-fotonya yang amat menarik. Tulisan kamu juga bagus, Natt. Kami jadi sempat berfikiran apabila ada rizki, ingin juga jalan-jalan ke Pulau ubin.

    Ada niat jadi jubir pariwisata Indonesia, Natt? Hehehe

    BTW, BB itu botaknya karena dari kecil sudah kena penyakit, atau hanya karena stress baru-baru ini karena tinggal di Asia?

    🙂

    Eh lupaa… maap lahir batin euy.

    Nuehehehhehehehehehehe~
    Ah, saya jadi malu >D *nyengir2 nggak keruan* Seneng rasanya tulisan saya bisa bikin orang tertarik buat ngunjungin tempatnya. Itu salah satu tujuan saya 😀

    Saya sebetulnya emang suka exploring, tapi itu tadi masalahnya, nggak punya temen yang asik buat diajak exploring. Baru setelah ketemu bule-bule inilah dapet temen exploring yang asik dan rela ngumpulin duit buat dipake jalan-jalan keliling2 (contohnya saya yang makan sekali sehari selama sebulan demi ngemat duit buat ke KL :p) Kalau di Indonesia dulu, temen-temen saya nggak suka diajak jalan-jalan ke daerah pariwisata lokal. Alasannya ya mereka males, nggak menarik, panas lah, kotor, blahblah. Padahal yang dicari ya kepuasan ngumpulin foto dan menjelajah tempat baru, sekalian lebih mengetahui tentang pariwisata lokal, meskipun daerahnya banyak yang ga diurus, tapi yang penting PWAS :mrgreen:

    Jadi jubir pariwisata Endonesa?? Mau banget!! Pengennya sih keliling2 kaya Matt Harding, tapi ini cuma keliling Endonesa aja >D Kalo bisa sih keliling dunia juga, siapa tahu bakal dipromosiin juga kaya Matt Harding >D

    Huehehehe, dia jadi hobi rambut botak lantaran wamil kemaren. Sekarang udah dipanjangin lagi lantaran saya suruh 😀

    Dan btw, minal aidin juga >D

  25. celo *kagak log in* said

    djadi inget lagi…

    the smell of your skin linger on me now

    oedah ampe berapa kali sih ampe baoe toeboieh toekeran tempat gittoe…??? 😕

    oedah lah natt…masih banjak boele berkelairan…mending dari sekarang oedah hoenting degh…

    *merentjanakan oentoek ngambil alih si BB*

    Eh?? Baru liat ada komen ini 😆
    Iyah, kalo bule selanjutnya sih malah udah ada. Itu si BM, tetangganya BB+BL, dikabarin naksir saya 😛
    Tapi tetep aja saya ngerasa sayang buat ngelepasin yang ini…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: