auriNgoNpaiSte

Nott SunShiNe. Nott SoNNeNScheiN. Now auriNgoNpaiSte.

Archive for November, 2007

Ngerokin BB

Posted by Madame Qikas on November 5, 2007

Ini cuma cerita singkat, sekedar buat ngisi pos aja, lantaran blog ini udah lama banget ga diapdet, dan kalo terus menerus ditinggal gini, bisa-bisa dikira blog ini bener-bener udah mati. Nggak, blog ini belom mati kok, cuma si blogger lagi sok sibuk aja, jadinya nggak pernah apdet 😛

Tapi serius loh, saya jarang banget ada waktu buat internetan. Boro-boro blogging, ngecek email aja nyaris tiga hari sekali. Sigh… Semua itu gara-gara di kamar saya nggak ada internet. Sebetulnya ada sih internet, tapi laptop saya nggak bisa pake internet, ntah kenapa. Dan laptop ini baru bisa dibenerin kalo saya udah berpulang ke Endonesa, lantaran program Microsoft yang saya pake ialah Microsoft bajakan, dan kalo ketauan polisi sini, saya bisa dipenggal 😛

Pengennya sih punya Macbook pribadi, kan nggak perlu pake bajakan gitu. Terus keren juga makenya, stylish gitu. Macbook item bow, jiehjieh… Saya mulai naksir buat pake mac semenjak saya suka numpang ngenet di Mac kampus. Awalnya sih rada kagok makenya, lantaran ga biasa, tapi lama-lama, saya jadi jatuh cinta sama si Mac, apalagi mouse-nya yang multifungsi itu 😛

Saya akuin, saya biasanya make internet cuma bisa dari kampus. Tapi karena ini sudah musim ujian dan musim ujan, saya jadi males ke kampus. Alasannya ada dua: musim ujian = computer room rame ngga ketulungan, musim ujan = becek-becek ke kampus dan kedinginan. Males banget.

Makanya akhir ini hidup saya yang nggak diisi dengan acara internetan+bloggingan jadi diganti dengan banyak kegiatan yang lebih berguna, seperti ngerapiin tempat tidur, nyuci baju yang udah numpuk setiap satu minggu sekali, nyapu seminggu sekali, mbuang sampah kering yang udah numpuk selama tiga minggu, olahraga di club pas ladies night, ngerental DVD buat memperluas wawasan perfilman, dan hidup nomaden tiap weekend di tempat BB+BL atau ex-roomie saya dengan alasan memperkuat tali silaturahmi.

Eh, berguna nggak ya? :mrgreen:

Eh, eh, tapi saya pernah juga mebuat diri saya jadi berguna di bidang pengobatan loh. Ceritanya gini, weekend kemaren, si BB naga-naganya mau sakit. Sudah mulai hachi-hachi nggak keruan dan srot-srot setiap beberapa menit. Akhirnya saya tawarkan metode ampuh pengobatan tradisional Indonesia, the ultra-famous 50 cent medication: kerokan :mrgreen:

Jujur, sebetulnya saya nggak pernah ngerokin ataupun dikerokin orang. Man, bekas kerokan itu awful banget, makanya saya ogah. Tapi saya kasian liat si BB. Seminggu lagi dia bakal exam loh, kan konsentrasi belajarnya bakal menurun kalo dia sampe sakit. Dengan sok bisanya dan yakinnya, saya keluarkan minyak kayu putih andalan saya dan koin 50 cent 😛

Dengan metode sales asuransi, saya bisa meyakinkan BB kalo saya udah sering ngerokin orang. Saya tatap matanya sungguh-sungguh, genggam sebelah tangannya, dan bilang ke dia: “Trust me, babe. It will work. It will help you”. Si BB yang ora ngerti saya mau ngapain cuma angguk-angguk idem aja, tidur tengkurep menyerahkan punggung telanjangnya ke saya. Oh man, how I love his sexy back! *puter lagunya JT yang Sexy Back*

Pertama-tama, saya lumurin itu minyak kayu putih ke seluruh punggungnya, kemudian saya pijetin dia. Buat yang ini saya yakin, kalo pijetan saya tuh yahud pisan. Temen-temen satu kelas saya pas di SMA dulu berusaha meyakinkan saya setengah mati daripada saya lanjut kuliah, saya bakal memiliki karir gemilang sebagai tukang pijet.

Udah selesai mijetin si BB kan, saya keluarin itu senjata ampuh 50 cent. Saya sebetulnya nggak tahu itu mau diapain. Seinget saya sih, bentuk kerokan yang suka saya liat di punggung tante saya itu bentuknya kaya tulang rusuk belakang, tapi saya nggak tahu harus dimulai dari mana, dan jarak antara kerokan yang satu dan laennya itu gimana. Apakah harus simetris atau nggak? Atau harus disesuakan sesuai dengan rusuk belakang satu persatu? Gimana dengan vertebrae-nya? Dikerokin juga nggak?

Itulah pertanyaan-pertanyaan bodoh yang muncul di kepala saya begitu saya menggenggam si 50 cent.

Akhirnya saya pejamkan mata.

Satu tarikan manis di punggung BB, dan satu teriakan “FUCK!” dari si BB.

Okeh, terlalu keras ngeroknya.

Turunkan kecepatan.

Dan lama-lama lor, saya jadi ngerti mekanisme ngerokin badan. Layaknya profesional, saya dengan asiknya melanjutkan guratan-guratan merah di punggung si BB. Sebentar kemudian, kerokan itu selesai. Langsung saya suruh si BB mandi pake aer anget.

And the result?

Kerokan is a good foreplay :mrgreen:

Ooops, bukan yang itu, salah.

The result, si BB berterima kasih dengan caranya sendiri *winkwink*, dan dia bilang kalo badannya enakan. Tapi abis itu dia langsung mengeluarkan sumpah serapah dalam boso Suomi begitu ngeliat bekas kerokan di punggungnya.

I had to lie to him by telling him it’s sexy 😈

Setengah jam kemudian, saya nelpon temen saya yang di Palembang, nanyain mekanisme kerok-mengerok. Dia bilang gini:

“Ngeroki tu, yang bagus bentuknyo tu cak tulang iwak. Mun kau nak ngeroki uwong, makek minyak sayur. Apo!? Kau makek minyak kayu putih bae!? Gilo kau, itu tu pedih nian tau dak sih! Kau ni bengak apo lolo!? Terus kau bilang dak dengen dio mun besok badannyo bakal pegel-pegel plus agak demem dikit garo-garo dikeroki?”

Err…

Pelan-pelan sewaktu si BB terlelap, saya mengendap-endap keluar kamarnya, kabur.

Advertisements

Posted in Lovesick, Sinting | 46 Comments »